Cara Set File Permissions dengan Benar di Laravel 5

Mengatur izin file yang tepat untuk aplikasi web apa pun adalah bagian penting dari hosting web. Dalam tutorial ini, Anda akan belajar cara mengkonfigurasi izin file dengan benar pada aplikasi Laravel yang dihosting di server web Linux.

Pertama-tama, Identifikasi nama pengguna yang menjalankan server web. Berikut adalah beberapa kasus standar

· Nginx di Linux menggunakan akun – *www-data* · Apache pada sistem Debian menggunakan akun – *www-data* · Apache pada sistem Redhat menggunakan akun – *apache*

Kami menganggap server web Anda berjalan dengan akun *www-data*. Sekarang ganti pemilik dan pemilik grup untuk semua file dan direktori secara rekursif.

sudo chown -R www-data:www-data /path/to/laravel

Perintah di bawah ini akan mengatur izin 644 untuk semua file dan 755 untuk semua direktori. Jalankan perintah berikut.

sudo find /path/to/laravel -type f -exec chmod 644 {} \; sudo find /path/to/laravel -type d -exec chmod 755 {} \;

Agar Laravel berfungsi dengan baik, Anda harus memberikan izin read dan write ke server web untuk penyimpanan, cache, dan direktori lainnya. Jadi jalankan perintah berikut:

cd /path/to/laravel sudo chgrp -R www-data storage bootstrap/cache sudo chmod -R ug+rwx storage bootstrap/cache

Sekarang, aplikasi Laravel Anda dijamin dengan izin yang tepat. Tetapi karena semua file memiliki pemilik dan pemilik grup ke server web, Anda mungkin menghadapi masalah selama perubahan melalui FTP / sFTP. Untuk mengatasi masalah ini tambahkan pengguna Anda ke grup pengguna server web:

sudo usermod -a -G www-data

Selesai

Leave a Reply

Your email address will not be published.