Mengenal Lebih Jauh Perintah Pidof di Linux Terminal

pidof adalah utilitas baris perintah yang memungkinkan Anda menemukan process ID dari suatu program yang sedang berjalan.

Pada artikel ini, kami akan menjelaskan cara menggunakan perintah pidof Linux.

*Cara Menggunakan Perintah pidof*

Ada berbagai implementasi pidof untuk distribusi Red Hat dan Debian. Pada distribusi Red Hat, perintah pidof adalah bagian dari paket procps-ng, sedangkan pada Debian, itu adalah bagian dari sysvinit-utils. Kami akan membahas opsi yang umum untuk kedua implementasi.

Sintaks untuk perintah pidof adalah sebagai berikut:

pidof [OPTIONS] NAMA_PROGRAM

Ketika dipanggil tanpa opsi apa pun, pidof akan mencetak PID dari semua program yang berjalan yang cocok dengan nama yang diberikan. Misalnya, untuk menemukan PID dari SSH server, Anda akan menjalankan:

pidof sshd

Jika ada proses yang berjalan dengan nama yang cocok dengan sshd, PID mereka akan ditampilkan di layar. Jika tidak ada kecocokan yang ditemukan, output akan kosong.

4332 4328 881

pidof return ketika setidaknya satu program yang berjalan cocok dengan nama yang diminta. Kalau tidak, kode keluarnya adalah 1. Output ini berguna saat digunakan saat analisis dalam shell scripts.

Untuk memastikan bahwa hanya PID dari program yang Anda cari yang ditampilkan, gunakan nama path lengkap ke program sebagai argumen. Misalnya, jika Anda memiliki dua program yang sedang berjalan dengan nama yang sama yang terletak di dua direktori yang berbeda, pidof akan menampilkan PID dari kedua program yang sedang berjalan.

Secara default, semua PID dari program yang berjalan yang cocok ditampilkan. Gunakan opsi -s untuk memaksa pidof untuk hanya menampilkan satu PID:

pidof -s nama_program

Opsi -o memungkinkan Anda untuk mengecualikan proses dengan PID yang diberikan dari output perintah:

pidof -o pid nama_program

Ketika pidof dipanggil dengan opsi -o, Anda dapat menggunakan PID khusus bernama %PPID yang mewakili panggilan shell atau skrip shell.

Untuk mengembalikan hanya PID dari proses yang berjalan dengan direktori root yang sama, gunakan opsi -c.

Opsi ini hanya berfungsi jika pidof dijalankan sebagai user root atau sudo:

pidof -c pid program_name

*Contoh Penggunaan Perintah pidof*

Contoh berikut menunjukkan bagaimana menggunakan perintah pidof dikombinasikan dengan perintah kill untuk mengakhiri suatu program.

Katakanlah browser Firefox menjadi tidak responsif, dan Anda harus mematikan proses Firefox. Pertama, cari PID, dengan pidof:

pidof firefox

Perintah akan mencetak semua proses Firefox:

2551 2514 1963 1856 1771

Setelah Anda mengetahui Firefox memproses PID, kirim sinyal SEGTERM untuk menghentikan semuanya:

sudo kill -9 2551 2514 1963 1856 1771

Anda juga dapat menggunakan ekspresi substitution pada perintah dengan menggunakan” $(…), untuk menghentikan program dalam satu perintah:

sudo kill -9 $(pidof firefox)

*Kesimpulan*

Perintah pidof digunakan untuk mencari tahu PID dari program tertentu yang berjalan.

pidof adalah perintah sederhana yang tidak memiliki banyak opsi. Biasanya Anda akan memanggil pidof hanya dengan nama program yang Anda cari.

Leave a Reply

Your email address will not be published.